Hallokarawang.com, Karawang – Dugaan Korupsi TPA (Tempat Pembuangan Akhir Sampah) Jalupang, Cikampek, sebesar Rp 25 miliar yang bersumber dari APBD Pemkab Karawang tahun anggaran 2015 masih berbuntut. Dikabarkan, penyidik Polda Jabar, pada pekan kemarin, telah memanggil pentolan Kantor Dinas Cipta Karawang.

Seperri dikutip Halloapakabar.com, sejauh ini baik Kepala Dinas Cipta Karya Karawang, Deddi, maupun Kepala Bidang Kebersihan, M. Opa Mustofa, belum berhasil diminta keterangan. Padahal, sekitar pemanggilannya oleh pemeriksa Polda Jabar, telah beredar dan sampai ke telinga para punggawanya.

Pada kasus TPA Jalupang, Cikampek, kepala Bidang kebersihan ikut dipanggil, karena bertindak selaku KPA pada proyek TPA tersbut, sedang Deddi, Kepala Dinas Cipta Karya, ikut dipanggil karena sebagai pejabat yang bertanggungjawab di OPD yang dipimpinya itu.

Seperti diakui para sopir truk pengangkut sampah pada Dinas Cipta Karawang, bahwa pembangunan TPA Jalupang yang dibiayai APBD tahun 2015, hingga kini pembangunannya belum dirampungkan pihak pemborong. Bahkan, areal yang bakal diperuntukkan pembuangan sampah, belum dicor beton, alias masih berlantai tanah.

Di tempat terpisah Kepala Bidang verifikasi pada Kantor DPPKAD Karawang, Acep Katiwa, menjelaskan, bahwa proyek TPA Jalupang yang tercover pada APBD tahun 2015, sudah dicairkan seluruhnya oleh pihak pemborong pemenang tender. Dia tidak mau tahu proyek tersebut sudah selesai atau belum tetapi karena berita acara penagihannya sudah memenuhi verifikasi maka diterbitkanlah SP2 D-nya (Surat Perintah Pencairan Dana)-nya.

Dalam hal ini, kata Acep Kartiwa, seperti tertuang pada berita acara permohonan pencairan proyek, dari mulai pengawas proyek dari Wasdal, KPA, PPTK, sudah terlebih dahulu menandatangani BA tersebut. Sehingga pihak DPPKAD, tidak bisa menolak jika pihak berkompeten di kantor Dinas Cipta Karya, melalui pemborongnya untuk menagihkan dana yang sudah diperuntukan pada mata anggaran tersebut. (jay)